Hari Gini, Uang 100 Ribu Bisa Buat Beli Apa Sih?

Uang seratus ribu hari gini bisa beli apasih?

Sejatinya, pertanyaan itu sungguh terasa menyakitkan, terutama bagi Klobot dan Ningsih, dua sejoli yang masih tahap pencarian jati diri dan nafkah diri.

Bagi dua sejoli itu, pertanyaan tersebut terasa sangat sombong, sangat tidak proletar mewakili kasta yang sedang mereka jalani ini.

Hari itu Klobot mendapat uang dari hasil ojek online. Untuk kategori motor, mendapat uang sehari seratus ribu adalah hasil yang cukup baik. Dan niat hari itu, Klobot ingin menyenangkan Ningsih, kekasihnya.

Karena Klobot juga masih menabung untuk masa depannya dengan Ningsih, akhirnya Klobot bertekad, hari itu hanya seratus ribu saja jatah nya bersama Ningsih.

Apa yang bisa dilakukan Klobot?

1. Beli pulsa

Meskipun hidup pas-pasan cenderung minus, namun baik Klobot maupun Ningsih adalah generasi milenial yang jaman now banget. So, kuota adalah harga mati.

Klobot pun mampir ke kios pulsa, membeli kartu perdana seharga sepuluh ribu dengan bonus internet 1 gb plus video gratis. saya tidak mau mencantumkan merknya karena saya memang tidak di endorse.

Sekali aktif, smartphone Klobot yang kelas rendah itupun ber-cengkling ria. Dengan tangkas Klobot pun menghubungi Ningsih via whatsapp.

Continue reading “Hari Gini, Uang 100 Ribu Bisa Buat Beli Apa Sih?”
Advertisements

Era Ekonomi Efisien

Hitung, berapa uang yang tercecer tanpa menghasilkan produk sama sekali?

Milyaran per hari, mylove.

20170627_133357.jpg
Check in counter otomatis adalah salah satu bentuk efisiensi ekonomi dari sisi waktu. Dok Pri

Silahkan anda google apa arti dari ekonomi efisien atau efficient economic, arti sederhana dari investopedia adalah sbb:

What is ‘Economic Efficiency’

Economic efficiency implies an economic state in which every resource is optimally allocated to serve each individual or entity in the best way while minimizing waste and inefficiency. In terms of production, goods are produced at their lowest possible cost, as are the variable inputs of production

Sederhananya ekonomi efisien adalah penggunaan sumber daya, baik manusia, energi, air dsb secara optimal untuk menghasilkan barang dan jasa. Kata kuncinya dua: Biaya terendah dan input produksi.

Nah, liburan ini kebetulan saya tidak mudik kemana-mana, mayoritas waktu dihabiskan dirumah untuk menjaga bayi yang belum bisa di ajak keluar rumah, tapi ternyata dari rumah saya masih bisa produktif.

Dari rumah, saya masih bisa bersilaturahmi, mengirim email, mengerjakan pekerjaan kantor yang tertunda akibat libur lebaran dan tentu menulis blog. Di siang hari, istri saya yang usaha online shop mulai pesan online transportasi untuk mengantar barang, transaksi semua dilakukan dirumah via online banking atau sms banking.

Kalaupun betul-betul ingin keluar, kami mencari waktu yang strategis, dimana Mall tidak terlalu penuh, lalu pesan online transportasi. Jika lapar dan malas masak, kami pun pesan online via aplikasi atau by phone.

Tidak ada waktu yang terbuang percuma. Silaturahmi tetangga kami lakukan di area perumahan, jika harus mengunjungi keluarga, lagi-lagi online menjadi andalan. Kecuali memang harus menggunakan kendaraan, itupun kami minimasi untuk berhenti di Mart.

Masalahnya salah satu sumber ketidak-efisiensi ekonomi adalah beredarnya uang tanpa manfaat. Contohnya tukang parkir, kendaraan kita berhenti beli akua 5000 perak saja si tukang parkir minta 2000 perak, padahal situasi jalan pun gak ramai-ramai amat, pun jika ada kehilangan atau kerusakan (baret) di kendaraan kita, mereka pun tak akan mau bertanggung jawab.

Pada dasarnya mengeluarkan mobil dari parkiran Mart / toko ke jalan itu perkara mudah, yang anda butuhkan hanya sabar. So, uang 2000 yang anda keluarkan itu bukan uang produktif. Sama dengan anda yang di gaji di kantor tapi kerjanya cuma medsos-an bahkan ada yang facetime dengan pacarnya, ealah mak!!

Inilah kendala utama untuk negara bisa maju. Perkara parkir saja, coba anda perhatikan di negara-negara yang lebih mapan, disana tidak ada tukang parkir cabutan. Kalau anda parkir liar, otomatis anda ditilang, anda akan dikirimi surat tilang ke rumah, seperti yang saya alami di Qatar.

Bahkan di Shanghai, China pun begitu, padahal China sebagai negara padat karya (sama dengan Indonesia), tapi sistemnya telah maju. Jika di Mall atau pasar, anda tetap bayar parkir secara resmi, meskipun lokasi parkir outdoor dan no border. Semua resmi dan terdata.

Di jalanan, gak ada pak Ogah yang berlagak seperti Polantas di perempatan mengurai macet. Meskipun kita “cuma” mengeluarkan 500 perak, jika di kali sekian ratus ribu kendaraan, berapa nominal uang yang tidak produktif disana? Padahal jika Polisi bergerak maksimal, uang-uang non produktif tadi bisa di minimalkan.

Belum lagi energi (tenaga dan bahan bakar) yang terbuang percuma dalam kemacetan, lalu ketidak-lancaran supplai kebutuhan pokok dan proyek di daerah, menjadikan ketidak-meratanya pembangungan di negeri kita.

Bayangkan jika satu truk ekspedisi ingin mengirim kontainer dari Tanjung Priok ke Sumenep, untuk biaya “jasa-keamanan-lalu lintas-tembak” saja mereka mengaku bisa mengeluarkan jutaan rupiah.

Lalu berapa jumlah truk ekspedisi yang bergerak di seluruh Indonesia per hari? Ratusan bahkan ribuan. Hitung, berapa uang yang tercecer tanpa menghasilkan produk sama sekali.

Milyaran per hari, mylove.

Uang sebanyak itu menguap sebagai uang non-produktif, tidak efisien. Uang non-produktif adalah salah satu penyebab inflasi. Bicara inflasi, dimana posisi kita saat ini?

indonesia-inflation-cpi
Sumber: https://id.tradingeconomics.com/indonesia/inflation-cpi

Saat ini kita sedang bergerak side-ways periode 2016-2018 up.

Perhatikan data 10 tahunan ini, 2008-2014 adalah masa-masa ketidakstabilan inflasi, meskipun saat itu ekonomi “terlihat” stabil!

Beklah, lepaskan tahun 2008 karena di tahun itu para naga-naga ekonomi sedang berlumpur. Angka di tahun 2010 ke 2014 pun inflasi kita cenderung naik. Barulah ditahun 2014 ke 2018 kita mulai mengalami trend penurunan dan inflasi pun mendekati stabil di tahun 2016-2018.

Artinya apa? Artinya kita sedang mengalami masa ready-togrowth-economic-efficiency. Kita mulai tahap persiapan menuju kestabilan ekonomi di dukung oleh perkembangan ekonomi yang lebih efisien.

Penyumbang utamanya adalah teknologi. Dengan online industri, waktu dan biaya bisa di efisiensikan.

Sekarang banyak orang yang bekerja dengan online platform, barang-barang di toko online jauh lebih murah dari toko offline, ya tentu karena mereka tak perlu sewa toko, tak perlu bayar uang kemanan, uang sampah, bensin dll. Modal mereka minim.

They work less, but produce more. Di New Zaeland dan Eropa, mereka sudah mengembangkan Agricultural berbasis IoT (Internet of Things). Dengan sistem internet, para ahli botani dan petani-petani disana bisa memetakan kondisi cuaca yang tepat, GPS untuk menentukan ketepatan posisi tanam, kebutuhan air, cadangan air, temperatur tanah, kebutuhan pupuk yang tepat hingga mengawasi jalannya pertanian hingga panen tiba.

Dengan IoT, hasil pertanian lebih akurat di monitor tentunya dengan jumlah petani yang justru berkurang. Petani pun tak setiap saat ada di lahan, hasilnya, produksi mereka bertambah dengan kualitas ekspor yang mendunia, harga dijual dengan harga yang lebih mahal yang sekarang bisa anda temui di Ranch Market dkk.

Eropa dan Amerika bisa sukses bukan karena mereka bekerja lebih keras, tapi karena mereka bekerja lebih efisien. Itu kata Warren Buffet.

Indonesia? Infrastruktur-nya dulu di perbaiki, buruknya infrastruktur adalah musuh terbesar dalam efisiensi ekonomi, dan sekarang lagi-lagi fokusnya adalah pembangunan infrastruktur.

Infrastruktur+Teknologi??? Indonesia siap melaju.

*Eh iya, klo uang parkir tadi dibelikan rokok oleh si tukang parkir, bukannya menghidupkan Industri rokok yang ujung-ujungnya adalah ketersediaan lapangan kerja?

Iya juga sih..nurut ente gimana, gaes? open discuss ya..:)

Begini Bedanya Rumah DP Nol Rupiah, DP Satu Persen, dan Rumah Tanpa Riba

Rumah-KartunBaru-baru ini Presiden Jokowi meresmikan rumah DP 1% di Balikpapan Utara, Kalimantan Timur, yang sebelumnya juga dilakukan di daerah Cikarang dan juga Depok. Rumah ukuran rata-rata 25/60 (luas bangunan 25 m2 dan luas tanah 60 m2) seharga 141 juta hingga 150 juta dengan cicilan ringan, sekitar 800 ribu hingga satu juta rupiah per bulan.

Saya posting di facebook status diatas, dan seperti biasa, komentar dan pertanyaan hingga direct massage masuk ke saya, rata-rata bertanya “Apa bedanya dengan DP nol rupiah program Anies-Sandi, kenapa saya mengkritik Anies-Sandi tapi setuju skema ini?”

Saya jawab “Beda banget, pertama yang ini 1% dan yang itu 0 rupiah, angka satu dengan angka nol itu membedakan adanya bumi dan langit. Kedua, ini yang disasar jelas, yang itu yang disasar tidak jelas”. Cukup? Oke saya jelaskan.

Saya mulai dari pertanyaan: “Apa syarat program rumah murah?” Jawabannya:

  1. Harga dan cicilan terjangkau
  2. Kembali ke point 1

Dua syarat tersebut mutlak harus dipenuhi oleh pengembang perumahan murah, sebelum menentukan berapa uang muka atau DPnya. Ini yang saya kritik dari program Anies-Sandi, berapa rata-rata harga rumah ukuran mini di Jakarta?

Saya sempat keliling Jakarta untuk cari rumah dengan ukuran sekitar 25/60, dan sulit untuk menemukan rumah jadi ukuran segitu dengan harga dibawah 200 juta, rata-rata sudah mencapai 300 juta bahkan lebih.

Coba anda search di internet, niscaya harga segitu akan Anda temukan di Sukabumi, bukan Jakarta.

Saya pernah menulis tentang Subprime Mortgage Crisis di blog ini, dan menjelaskan bagaimana harga properti yang tinggi, ditunjang dengan kemudahan kepemilikan dan skema tanpa DP akan menjadi potensi resiko bagi gagal bayar di kemudian hari, dan akan menghancurkan sistem perbankan seperti runtuhnya Lehmann Brothers.

Ada tiga point di tulisan saya itu yang bisa menjadi kesimpulan:

  1. DP nol rupiah berdampak pada naiknya biaya cicilan per bulan dengan suku bunga yang sama. Jika dengan DP 15% cicilannya 700 ribu, maka tanpa DP cicilan bisa diatas 1 juta.
  2. DP nol rupiah berdampak pada lamanya jangka waktu kredit. Untuk rumah seharga 300 juta plus bunga flat 8.75% untuk menghasilkan cicilan dibawah 1 juta rupiah, maka perlu jangka waktu cicilan selama 30 tahun! Itu bunga flat lho ya, mana ada bunga flat 30 tahun. Lagipula 30 tahun gitu lho..
  3. Skema DP nol rupiah tujuan awalnya membuat masyarakat penghasilan rendah bisa beli rumah, padahal golongan penghasilan rendah adalah golongan rentan risiko, apalagi untuk rumah seharga 300 jutaan, cicilan 3 jutaan selama 15 tahun, yang mana penghasilan harus 7 jutaan keatas. Sedangkan niat awalnya untuk golongan penghasilan 2-3 jutaan per bulan. Sasaran abu-abu.

Kenapa program Jokowi lebih masuk akal? Simple, karena harganya terjangkau. Pemerintah tidak muluk-muluk untuk membuat mimpi.

Rumah seharga 140 jutaan masih mampu dibeli masyarakat penghasilan menengah bawah  (income 2-3 juta perbulan) dengan cicilan 800 ribu hingga sejuta dalam jangka waktu 15 tahun. Sedangkan DP 1% adalah syarat bank untuk menjamin Non Performing Loan alias kredit macet tetap di bawah 5%. Sasarannya jelas.

Nah, sudah jelaskan sedikit review status diatas?  Jadi kalau Anies-Sandi merevisi angka penghasilan penerima DP nol rupiah adalah golongan penghasilan 7 juta keatas, ya wajar, tapi yaitu tadi, sasaran menjadi tidak jelas.

Oke, sekarang kita ke Rumah Tanpa Riba (RTR). Mengapa RTR ini masih lebih jelas dan masuk akal ketimbang rumah DP nol rupiah?

Riba bisa dijelaskan karena adanya ketidakpastian suku bunga bank yang fluktuatif selama masa cicilan, sehingga hasil akhir harga penjualan bisa berbeda dengan akad di awal, dan dalam Islam ini di haramkan.

Intinya, RTR menghilangkan sistem bunga. Gini skemanya, dalam posisi saya sebagai penjual.

  1. Menetapkan harga jual rumah plus keuntungan. Misal harga rumah 300 juta, ditambah keuntungan dan fee marketing menjadi 380 juta.
  2. Angka 380 juta tadi adalah angka yang diajukan ke calon pembeli. Dimana ketika terjadi negosiasi harga, perubahan harga (diskon, promosi dsb) berdasarkan angka 380 juta tadi. Misal setelah negosiasi harga 380 juta menjadi 360 juta, ya 360 juta yang di sepakati antara penjual dan pembeli, tidak ada campur tangan Bank disitu, oke? Nah, selanjutnya negosiasi simulasi cicilan.
  3. Angka DP dan cicilan mengikuti jangka waktu cicilan yang disepakati. Misal 15 tahun, dengan DP disepakati 18 juta, maka angka cicilan perbulan = (360 juta – 18 juta) : (15 tahun x 12) = 1.9 juta per bulan. Angka 1.9 juta itu flat hingga pelunasan. Tidak ada fluktuatif harga seperti perbankan konvensional akibat bunga.
  4. Jika terdapat gagal bayar, maka dicarikan solusi dengan musyawarah, dengan cara dibeli kembali oleh penjual atau di jual kembali dengan harga terkini.
  5. Jika ada biaya-biaya lain harus dijelaskan sebelum kontrak supaya angka pada waktu akad sama dengan angka kumulatif pada saat pelunasan nanti. Simple dan bisa diterapkan.

Nah, sudah agak jelas kan? Itu review singkat atas pertanyaan kawan-kawan di facebook, mana yang “hanya” sebagai pemanis dan mana yang bisa diterapkan.

So, lets be smart.

***

Di posting pertama di headline Kompasiana, klik disini.