Ngobrol Anak Jaksel, Alami atau Gaya?

“Lo tadi beli charger harganya berapa?”

Anak Jakpus: “Lima puluh ribu”

Anak Jaktim: “Mapuluh rebu”

Anak Jakbar: “Goban”

Anak Jaksel: “Hmm..around fifty thousand gitu deh..”

Percakapan di atas sedang menjadi viral belakangan ini, bukan lagi anak Bekasi yang diledek karena letak kotanya di luar planet bumi, but anak Jakarta Selatan yang menjadi bahan bully akibat pencampuran bahasa (mixing) yang -menurut mereka- menjadi lucu.

Kenapa sih kalian? Saya sebagai ex anak Jakarta Selatan (25 tahun saya di Jaksel, tepatnya di Bintaro – but that’s not Bintaro Tangsel ya, please note) agak sedikit terusik jiwanya.

Gini ya guys, Jakarta Selatan itu sedari dulu tidak diragukan lagi merupakan tempat paling heits se-Jakarta, even di Indonesia. Coba kalian sebut tempat mana yang gak heits di Jaksel? Since di era 70an, 80an, 90an untill now?

Dari mulai Pondok Indah, yang dulu basic-nya tempat pemukiman warga Pondok Pinang, di bebaskan oleh PT Metropolitan Kentjana (Ciputra and the gank) dan fokus ke develop elite residence dari tahun 1970 sampai 1980an.

Agak melipir sedikit dari PI, kita ketemu sama daerah Bintaro. Look at there, mana ada tipe rumah RSS disitu? Apalagi sampai susah selonjor, ih gak ada story ya buat anak Jaksel.

Continue reading “Ngobrol Anak Jaksel, Alami atau Gaya?”
Advertisements