Kisah Tentang Otak

Dua jam sudah
Aku bolak-balik keluar-masuk bilik hijau
Mamak bertanya
Sedang apa dirimu

Aku sedang bingung, aku ingin menulis
Tulislah… tulislah apa yang ingin kau tulis
Tak bisa Mamak
Menulis butuh otak

Otakku sudah tidak ada, kubuang dahulu kala
Bodohnya kau
Mengapa kau buang benda kesayangan Tuhan
Sedari kukecil, aku selalu diledek oleh teman-teman sekolah

Katanya aku tak berotak
Bahkan untuk menjawab hitungan pun aku tak sanggup
Lebih baik buang otakmu di tong sampah, itu kata temanku dahulu Mamak
Carilah otakmu, carilah di tong sampah belakang rumah

Siapa tahu masih ada

Ah mamak, otakku masih ada
Angkat perlahan, pakai sajadah untuk angkat benda kesayangan Tuhan
Baik mamak, sudah kuangkat dan kumasukkan lagi di dalam kepalaku
Bagus, menulislah, bekerjalah

Kenapa kau menangis, bukankah otakmu sudah kau temukan
Sudah Mamak
Lalu mengapa menangis
Teman-teman kerjaku Mamak, mereka menghinaku

Mereka menghinaku, buat apa pakai otak
Otak tak dibutuhkan lagi
Jika kau bekerja, pakailah lidah
Jika kau menulis, tak usah pakai apa-apa

Hah, berani benar menghina
Itu ciptaan Tuhan paling rumit dan paling mulia
Di mana kau kerja sebenarnya bodat
Ingin kutempeleng dan kugosok lidah mereka

Di Senayan, Mamak

-RK 2017-

Advertisements