Politik Menyebar Ketakutan, Politik Ala Tiran

“Mereka yang menyebar ketakutan dan menang, hampir selalu berubah menjadi Tiran”.

Old Man in Train

Begitu kata seorang Kakek tua yang saya temui di gerbong restorasi Kereta Api Jurusan Lempuyangan-Pasar Senen. Sambil menyeruput kopi hitam tanpa gula sang Kakek bercerita tentang masa tahun 1965.

Dulu, kata beliau. Kami semua terkejut ketika diberitakan di radio bahwa banyak Jenderal yang tewas di bunuh Komunis, kami dibuat ketakutan akan gerakan komunis. Tetangga saya bahkan dibunuh di depan anak istrinya karena diduga terlibat gerakan buruh. Kami di buat takut sekali saat itu.

Padahal tidak pernah sekalipun tetangga saya itu mengganggu kami, bahkan terlibat gerakan mencurigakan. Terlibat gerakan buruh itu biasa. Ayah saya petani, beliau pun petani. PKI mendukung petani dan buruh, massa PKI banyak disekitar golongan itu.

Continue reading “Politik Menyebar Ketakutan, Politik Ala Tiran”
Advertisements

Benarkah Penundaan Jakarta City Marathon Karena Politik?

Jakarta City Marathon ditunda! Begitu kabar dari instagram official @mandirijktcitymarathon, bahwa event marathon yang konon akan menjadi race idaman ibukota ini diundur hingga Desember 2018, resminya belum pasti, yang artinya diundur entah sampai kapan.

Penundaan event race itu biasa, Palu Marathon bahkan dibatalkan H-1 akibat bencana alam. Nah yang tidak biasa adalah Jakarta City Marathon (JCM) ditunda di H-3 tanpa ada alasan yang jelas.

Alasan panita karena hujan dan kajian ulang demi kenyamanan pelari. Padahal, hujan dalam seminggu ini pun gak deras-deras amat. Pun hujan justru kadang menyejukkan pelari itu sendiri. Kajian? Jakarta City Marathon di insiasi sejak Juli 2018, lah selama ini ngapain aja?

Lari marathon, tak pelak telah menjadi event gaya hidup sehat masyarakat jaman now. Race Organizer sebagai penyelenggara event biasanya mengadakan bukan hanya lari full marathon sepanjang 42,195 km yang menjadi menu utama, tapi juga kategori half marathon, jarak 10 km, 5 km hingga family run 1,5 km.

Di era 2010’an, antuasiasme masyarakat akan olah raga lari sangat luar biasa, nyaris seluruh event race itu sold out.

Contoh saja Milo Nestle yang konsisten sejak tahun 2004 mengadakan lari 10 km dan 5 km di Jakarta. Tanpa harus ada kategori full marathon saja pesertanya pernah membludak hingga diatas 15 ribu peserta.

Sedangkan event major marathon Indonesia seperti Jakarta Marathon, Bandung Marathon, Bali Marathon, Jogja Marathon hingga Toraja Marathon pesertanya tak pernah kurang dari 7000 peserta.

Continue reading “Benarkah Penundaan Jakarta City Marathon Karena Politik?”

Quo Vadis, Suara Jokowi 2019

Bisa dibilang, ranah politik di Indonesia itu adalah ranah politik paling menarik dan paling seru di dunia, paling dinamis dan paling panas. Tidak ada yang pernah ketebak kemana arah politik seseorang/partai sampai hari H.

Seperti yang kita tahu, poling dimanapun juga, dari tukang kopi pinggiran hingga restoran sekelas Duck King saat ini nyaris semua mengungulkan Joko Widodo untuk melanjutkan tugasnya sebagai Presiden ke-8 pas Pemilu 2019 nanti.

Memang tidak mengherankan karena gebrakan populis nan politis Jokowi mampu menjawab keluh kesah rakyat.

Tidak ada tindakan Presiden dimanapun di dunia yang tidak politis, itu yang pertama. Yang penting, apakah tindakan itu bisa memajukan bangsa di tahun-tahun mendatang, dan apakah menjawab keinginan sebagian besar rakyat? Itu yang terpenting.

Dan kalau melihat peta suara Jokowi, Jokowi mampu dengan gigih menjawab hal-hal itu semua, meskipun tidak sempurna, dengan ‘darah’ disana-sini.

Kepopuleran Joko Widodo sayangnya tidak didukung dengan baik oleh partai pengusungnya, PDIP. PDIP terlihat terseok-seok mengikuti konstelasi Pilkada 2018 serentak. Entah kalkulasi apa yang di pakai oleh ahli strategi PDIP.

Contoh pertama di Jawa Barat. Dari poling-poling yang sudah dilakukan dari 6 bulan hingga setahun belakangan, suara Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul, Deddy Mizwar-Dedi Mulyadi dan Sudrahat-Syaikhu selalu menempati 3 besar, dan calon dari PDIP, TB Hasanuddin-Anton Charliyan selalu nomor buncit. Disini PDIP terkesan memaksakan TB Hasanuddin-Anton Charliyan untuk tetap bertarung.

Padahal Anton Charliyan adalah orang ‘bermasalah’ ketika menjabat Polda Jabar, lagi-lagi karena kasus SARA dengan kelompok mayoritas Islam. Apakah strategi banteng hanyalah ketakutan bahwa Ridwan Kamil adalah susupan PKS? Ini yang menarik untuk dibahas nanti.

Hanya saja, Jika PDIP full suara ke Ridwan Kamil-UU dimana mayoritas pendukung pasangan ini adalah partai pendukung pemerintah, maka PDIP lebih terlihat wah, terlihat solid. Tapi tidak terjadi, ada apa ini?

Kedua, Continue reading “Quo Vadis, Suara Jokowi 2019”