Mengenal Spesies Jomblo Lebaran Yang Kamu Banget

50-Gambar-DP-BBM-Jones-atau-Jomblo-Ngenes-26-1

Basi, kalau lebaran mu cuma dibuat ajang maaf-maafan dan silaturahmi, dari dulu simbah ku ya gitu. Kekinian, lebaran itu juga dipakai untuk ajang jualan MLM tebar pesona buat kamu para jomblo.

Begitu banyaknya jomblo (terutama pria) yang beraksi ketika lebaran tiba, jadi menarik jika kita buat sedikit statistik non angka untuk analisa, mana jomblo yang berkualitas, mana yang emang jomblo ngenes. Termasuk mana kamu?

Sholat Ied

Sholat Ied merupakan momen pertama dimana pesona ditebarkan, tentu saja melihat banyaknya animo jomblo ketika moment ini, sehingga ini masuk list.

Jomblo berkualitas sangat mengutamakan penampilan, pakaian koko termutakhir di dominasi warna putih atau hijau muda, bawahan celana cargo warna khaki atau sarung cap gajah yang warnanya gentle.

Rambut tentu saja potongan babershop terkini dengan minyak kelapa eh pomade ala Baim Wong, ataupun Wong Gemblung.

Datang ke lapangan biasanya shaf paling belakang, meskipun shaf depan masih selisih 7 shaf, tapi gak papa, lha wong namanya juga jomblo kok, jomblo itu bebas, kamu kok ngatur-ngatur..cih!

Apa tujuan shaf paling belakang? Tentunya supaya penampilanmu kelihatan sama shaf cewek-cewek. Ayo kita hitung probabilitasnya: Dengan asumsi satu deret terdiri dari 70 wanita, asumsikan ada 4 deret shaf yang bisa ngeliat kamu dengan jelas, maka ada 280 cewek yang sholat di shaf 1-4.

Asumsi dari 280 cewek tadi tiga puluh persennya masih jomblo, artinya ada 84 cewek jomblo disitu, asumsikan lagi ada dua puluh persen saja cewek jomblo tadi tertarik kamu yang kul, artinya ada 26 cewek yang bakal ngelirik kamu. Dan berdoa saja 3 dari 26 cewek tadi beneran kesengsem sama kamu.

Kuncinya satu: Tampaklah se-sholeh mungkin.

Bagaimana dengan jomblo ngenes? Biasanya pada waktu berangkat sholat Ied, belum juga sandal dilepas dan sajadah dihampar, matanya sudah jelalatan 360 derajat ke arah shaf cewek, dan biasanya akan dibalas dengan pelototan ibu-ibu motor matik penguasa remote TV dirumah, serem. Kamu dikira mau maling sendal jepit.

Ucapan Via WhatsApp

Ini kebanyakan dilakukan oleh barisan para mantan, mantan yang masih jomblo dan masih belum bisa move on dari kenyataan. Nomor wa masih disimpan, tapi hati di telah di telan.

Para jomblo berkualitas biasanya amat sangat menahan diri untuk tidak mengirim broadcast wa ke semua orang, khusus untuk mantan yang masih greng, chat wa diketik khusus. Chat pun tidak langsung dikirim, tapi disimpan dengan kesabaran paripurna, apa gunanya? Tentunya pengen di wa dulu donk, gengsi atuh kang..

Jomblo ngenes adalah anti-thesisnya. Ketidakmampuan menahan diri adalah titik lemah para pria macam ini, seperti ini contohnya:

Peank: TAQABALLAHU MINNA WAMINKUM, SELAMAT IDUL FITRI 1438 H buat adek dan keluarga di Jombang, aa mohon maaf lahir dan batin dari hati terdalam, hati yang paling tersentuh ketika adek menangis, hati yang rapuh ketika adek tersakiti, mohon maapin aa dek. Wassalamualaikum

…….

…….

Menit 30′

Peank: Dek, adek maapin aa kan ya, kan udah lebaran nih dek, dah setaun..

Peank: Dek, gak mudik dek? kemarin si paijo mudik lho dek..

75′

Peank: Dek..di maapin gak dek? Gapapa dek di hari raya ini aa gak dapet tunjangan hari raya, yang penting dapet tunjangan hati kamu dek..

Peank: Dek..dimaapin gak nih dek? Dapet salam dari ibu bapak dek..

Peank: Dek..

90′

Peank: Dek..:(

…..

…..

Injury time…

                                                                                                                    AdhekChayankoe: iya

Halal Bihalal

Ini adalah momen ketiga sekaligus puncak demonstrasi pamungkas para jomblo, wangi parfum dan tata krama menentukan. Dan ujian pertama adalah ujian benteng Takeshi, bapaknya.

Buat para jomblo berkualitas ada aja celah untuk ngobrol dengan anak gadisnya, biasanya jomblo seperti ini akan menahan diri hingga para orang tua mengobrol, dan kemudian dia akan menarik dirinya keluar dari ruang tamu sambil membawa secangkir teh plus udut Dunhill atau Marlboro yang agak berkelas, bukan mild isi 12 atau Sukun yang murah, cewek juga tau merek coy!

Biasanya 90% cewek jomblo akan mendatangi pria dengan lagak seperti ini, meskipun dia gak suka rokok! Itulah efek magis rokok yang belum kalian ketahui.

Nah, jomblo berkelas punya daya tarik untuk mengajak berbincang.

Cowok: “Eh kamu, kok kita bisa ketemu disini ya?”

Cewek: “Ya iyalah, kita kan tetangga”

Cowok: “Hmm..Emang sih, tapi kan kita jarang ketemu, yaah..kayak jodoh aja gitu ketemu lagi”

Cewek: “Ah, masa sih..gombal”

Selanjutnya..terserah anda. Kuncinya: Jangan pasang muka nepsong.

Jomblo ngenes, kadang kurang bisa liat sikon untuk sekedar melampiaskan birahi pandangan, apalagi pas salaman sama bapaknya, sehardik dua hardik pasti menghampiri tipe jomblo macam gini: “Heh, ngapain plirak plirik ke belakang? Naksir anak saya ya? Hmm..situ udah kerja?” #SkakMat

Atau kalaupun bisa melewati stage bapaknya, stage berikutnya langsung berhadapan dengan si cewek:

Cowok: “Eh kamu, kok kita bisa ketemu disini ya?”

Cewek: “Ya iyalah, kita kan tetangga”

Cowok: “Eh…iya ya?..hoouu…eng..nganu…emm..anu…engg…mau pipis”

Cewek: “Gimana sih, Basi”

Selanjutnya, saya tidak mau melanjutkan, baru sekedar ide saja saya ceritakan ke teman saya, teman saya sudah mau bunuh diri…lha gimana kamu?

Advertisements

Surat Untuk Mbak Dian

Dear Mbak Dian

Mungkin surat berupa surat pembaca ini agak sedikit terlambat di keluarkannya, tetapi apa boleh buat, bukan karena terlambat tidak ada waktu akibat super sibuk seperti para artess, tapi surat ini menunggu moment yang tepat, setepat moment mbak Cinta ketika ujug-ujug ke Jogja dan ketemu mas Rangga.

Gini mbak, belum ada satu bulan waktu yang berlalu ketika mbak Dian secara ‘tidak sengaja’ menghempas tangan seorang fans dan kemudian bergidik menahan jijik persis gaya anak perempuan saya ketika bertemu dengan kecoa. Tapi saya yakin mbak Dian begitu sadar sepenuhnya kalau fans tersebut 100% manusia, dan bukan kecoa, apalagi cicak yang berlumur kopi, ih kalau itu saya pun akan muntah.

Hakul yakin mbak, sesuai konferensi mbak Dian, apa yang mbak Dian peragakan itu adalah murni alami, alias memang betul-betul refleks. Artinya memang mbak Dian ngerasa jijik ketika tangan mbak yang mulus yang bahkan nyamuk pun kepleset ketika mampir di tangan mbak, seketika itu di sentuh oleh tangan yang entah siapa. Ada dua hal hasil analisa empiris Departemen Gosip Indonesia alias @lambe_somplak, pertama adalah mbak Dian punya trauma masa lalu yang pekat, mungkin pernah di culik, dipecat atau sejenisnya, dan yang kedua mbak Dian habis lulur mutiara impor Maldives, kalau ada yang ketiga, monggo ditambah..

Ya, mungkin apa yang dilakukan mbak Dian bukan separah tindakan rasis Luis Suarez terhadap Patrick Evra, ataupun perang ideologi antara Habib Mamat dan Wak Doyok menjelang Pilkada DKI, tetapi gesture mbak Dian sepertinya mensiratkan hal itu, jelas biaya lulur mbak sangat mahal, wajar sih ya, saya aja yang sirik..huh.

Mbak Dian, mbak adalah artis kharismatik yang langka. Mbak tidak perlu jualan konsep oca-oce atau bahkan DP nol persen untuk rumah napak tanah seharga 350 juta di Jakarta. Mbak juga tidak perlu capek-capek menggalang massa untuk aksi demo nomor cantik untuk menang Panasonic Award, atau bangun minimarket untuk sekedar mencari followers hingga jutaan.

Mbak terlihat cukup bekerja nyata saja, bermain film yang apik, heroik dan tentunya all out di dalam akting. Tapi tahu kan mbak, sekarang kerja saja tidak cukup. Masak iya? Betul mbak, tidak cukup. Apalagi untuk seorang mbak Dian yang public figure banget. Public figure tidak cukup hanya kerja baik saja mbak. Public figure butuh konsep.

Mungkin mbak berpikir, saya lagi ngomong apa sih, tapi percayalah mbak ini akan berguna untuk mbak pada khususnya dan khalayak penghuni bumi datar dan bumi bulat pada umumnya. Konsep yang saya maksud disini adalah konsep Eep. Konsep kang Eep Saefulah Fatah.

Jelas sekali banyak orang terinspirasi dari konsep ini, yaitu apa yang dinamakan primordial marketing (ini sih versi saya saja ya). Sederhananya, ini adalah teknik pemasaran untuk menaikkan popularitas tokoh baik perseorangan ataupun golongan dengan membawa sentimen agama, adat dan budaya. Eits, jangan salah sangka bahwa saya akan menyarankan mbak Dian untuk berhijab demi sekedar menaikkan citra, walaupun efek dari hijab itu sendiri sangat bombastis. Inget Maesaroh? Ah pasti mbak Dian lupa kan, lha wong saya juga gak tau siapa dia.

Primordial bukan cuma berarti selalu terkait dengan agama, tapi juga tradisi, adat dan juga kearifan lokal. Lihat saja siapa pemenang pilkada DKI Jakarta 2017 ini, dan apa strateginya, bahkan menggandeng preman daerah pun dianggap sebagai strategi kearifan lokal mengalahkan sistem canggih yang anti korupsi. Disini, mbak Dian perlu mencontoh, mencontoh karena apa? Karena strategi tersebut memang terbukti berhasil.

Contoh bukan membawa sisi agama, tapi sisi kebiasaan dan adat. Apalagi mbak Dian yang “kartini banget” seharusnya paham bahwa mencium tangan adalah tradisi dan budaya, bersalaman adalah adat istiadat kita ketika bertemu orang yang kita tuakan, kita anggap lebih hebat dan tentunya kepada orang yang kita kagumi.

Termasuk saya kepada mbak Dian, menyentuh kulit mbak Dian pun masih merupakan mimpi masa kecil saya semenjak adegan melengos Cinta ketika berantem dengan Rangga di toko buku. Duh, saya masih baper sampe sekarang lho..susah mup on.

Ya, Indonesia memang punya rasa primordial yang berkarak mbak, mudah sensi apalagi kalau kurang piknik, waduh…dijamin kodok dilihat dari atas saja akan dibilang mirip salib dan dibilang haram jadah. Apalagi soal mbak Dian yang bergidik geli karena tangannya di sentuh fans, saya jamin hingga tahun ketiga cap mbak Dian sebagai jijikers akan tetap melekat. Jadi baiknya, mungkin dalam waktu dekat ini mbak Dian lebih bijak jika bersedia mengikuti program kami, yaitu program bedah rasa.

Rasa apa saja bisa mbak, bisa rasa malu, rasa ingin berkuasa, rasa jijik dan juga rasa mantan. Sudah banyak yang berkonsultasi kepada kami bagaimana cara membedah rasa malu sehingga rasa malu itu bisa hilang.

Serius ini, mau contoh? Nih, rasa malu korupsi tapi masih jadi anggota dewan, rasa malu kalah dalam konsep tapi asal menang dalam pencoblosan, rasa malu seorang artis “cerdas” tapi salah ngetwit mulu sampai anaknya ikut bela papanya yang rocker, dan juga rasa malu-maluin yang lain.

Bisa juga untuk rasa jijik mbak Dian yang membuat mbak di bully, kami bisa hilangkan, sehingga mbak Dian bisa melenggang bebas di dunia ini tanpa harus takut tertular penyakit kulit menular, caranya gimana? Untuk tahu caranya, ya minimal DP dulu, kami bukan tim utopia tanpa DP.

Karena kalau itu sampai terjadi, yakin saya dan kawan-kawan yang akan pertama membela mbak Dian, kami akan membawa ribuan bunga sebagai tanda cinta, karena kami tidak mau lagi ditinggal ketika lagi sayang-sayangnya, itu jahat, hiks.

Sudah ya mbak Dian, saya akhiri dulu tulisan saya dengan hati yang bersih. Jika masih ada haters yang membully mbak, mohon bersabar, ini ujian.

10 Lagu Indie Lokal Versi Saya

pandai-besi-cassette-store-day-2013-irockumentary-music-photography-00

Musik Indie itu seperti pinggiran roti pizza yang kadang tak dimakan, di acuhkan meskipun akhirnya dimakan juga karena sudah gak kebagian pizza intinya yang mengandung daging dan keju nan menawan. Ataupun justru seperti teman saya yang hobi makan pinggiran roti karena bosan sama dagingnya.

Itulah indie, terlewatkan oleh hingar bingar musik mainstream seperti NOAH ataupun lagu dadakan ala Kangen Band plus Cita Citata (Ya Allah, kenapa musik indonesia jadi begini?? -sb* ), tetapi seperti jengkol, musik Indie selalu ada di hati penggemarnya, karena warna musik, eksyen dan style yang ngindie banget. Kalo kata entah siapa, Indie itu bukan soal kelas, tapi soal rasa. Hayah, dengerin musik aja kok repot.

Bukannya sok-sokan mau hipster dan anti-mainsteram, tapi kadang-kadang memanjakan telinga tanpa bayar itu perlu. Yup inilah 10 lagu Indie pilihan saya, dan beberapa alasannya.

1. Lagu Rantau ( Sambat Omah) – Silampukau, 2015

Kenapa Lagi Rantau dari Silampukau saya taruh di posisi pertama? Simple, karena liriknya yang “guweh banget”. Jelek-jelek begini saya pun pernah (dan masih..) mengeluh karena hutang, tagihan dan dompet yang kembang kempis ketika merantau. Padahal cita-cita setinggi tangga jembatan busway di Sudirman, kurang apa coba?

2. Dialog Dini Hari – Tentang Rumahku, 2017

Musik yang sederhana, nyantai khas Indie, pokoknya Indie banget lah kalau dengerin ini. Salah satu liriknya yang saya suka..

“Tentang rumahku, Tak kan goyah walau badai mengamuk”

Hyperrealistik but i like it..ah..

3. Anjing Jalanan – Kelompok Penerbang Roket, 2015

Apalagi yang lebih menarik daripada kata-kata bangs*t yang ada di liriknya..ha ha ha..

4. Erika – Tigapagi

Tigapagi, bagi yang tahu band ini pasti sudah gak asing dengan campuran musik pentatonik sundanya yang dikolaborasi dengan aransemen chamber pop, tapi kalau ditelisik lebih jauh sebenarnya bukan hanya sunda, tapi juga sedikit aransemen gamelan jawa dan bali, hasilnya? Ciamik dengan nuansa mistik hehe..

Apalagi adanya kolaborasi dengan si cewek vokalis Ida Ayu Made Paramita Saraswati yang mengingatkan saya pada ciri khas vokal Dolores The Cranberries. You must hear!

*Oya, lirik-lirik di Tigapagi ini banyak yang berkaitan dengan orde baru lho..

5. Mokelé – Polka Wars, 2015

Kalau mau disebut hipster milenial ibukota, maka dengarkanlah Polka Wars, saya sendiri sebetulnya gak suka-suka amat kecuali mengingatkan saya sama Fleet Foxes di kecupuan karirnya. Dan Polka Wars is so much better.

6. Ada Disana – Danilla

Salah satu kenapa musik Indie disukai adalah kesantaiannya, enak didengerin sambil minum wedang jahe ataupun ngulek sambel. Suer. Dan Danilla mengkombinasikan itu semua, yang pasti dengerinnya sore-sore, mau hujan dan pacarmu batal jemput karena lagi bokek.

*Note: musik ini tidak direkomendasikan bagi para jomblo.

7. Pekerja – Bangkutaman

Saya pernah mendapat inspirasi dari seorang teman asal India di Qatar, saya bertanya mengapa dia selalu masuk kantor jam 6.30 pagi. Jawabannya asik banget. Gini..

“Saya lahir bukan dari keluarga kaya, saya bukan lahir dari negara kaya ataupun keturunan yang bisa bikin saya kaya, bukan. Kami di India tidak punya apapun selain semangat kami bekerja, hanya inilah yang bisa kami lakukan, maka kami akan selalu melakukannya dengan bersyukur dan semangat”.

Wow, ini sesuai banget dengan moto #KerjaKerjaKerja, kita bukan dari keluarga kaya, saya pun hanya bisa bekerja dengan baik, semangat dan penuh rasa syukur. Mari kita bekerja!

8. Homeless – Southguns

Siapa bilang Depok cuma si Ayu Ting Ting aja yang terkenal, anak Depok juga punya band yang ciamik, minimal jadi dewa penolong kota Depok dalam dunia persilatan musik Indonesia, itulah Southguns.

Band rock semi-punk yang sekilas mengingatkan saya dengan Killing Me Inside, terutama single Homeless-nya, sedap..nikmatin aja gaes, hidupmu gak serumit fanpagenya Jonru kok..

https://open.spotify.com/track/4GK05rOQJzZfKzqiplmlay

9. Worth It – Stars And Rabbit, 2015

Sebenernya ni lagu Indie yang paling gak lakik sih di top ten playlist Indie saya, hehe..tapi ya gimana lagi, ciri khas vokal Elda Suryani yang unik dan bikin gemes emang sayang banget untuk di lewatkan.

 

10. Hujan Jangan Marah – Pandai Besi

Akhirnya saya tega juga naroh Pandai Besi di posisi 10, bukan lantaran dari 9 lainnya Pandai Besi lebih jelek, tetapi justru nomor buncit ini adalah pamungkas. Jawara kadangkala munculnya belakangan, baik versi Holywood maupun Bolywood, ya kan?

Hampir semua lagunya saya suka, dan pusing banget milihnya, meskipun pas pertama dengerin (album Daur Baur) saya sudah keburu underestimate dengan band ini, ya karena mereka mengaransemen ulang lagu-lagu Efek Rumah Kaca, maklum karena Pandai Besi merupakan alter ego dari ERK (ya termasuk Cholid Mahmud sang vokalis).

Saya hampir (jarang banget..) ketemu band aransemen ulang yang bisa membawa efek emosi pada musiknya, kebanyakan hanya mentok di satu kata: bagus, udah.

Tapi ternyata Pandai Besi beda, coba dengarkan lagu pilihan saya ini, Hujan Jangan Marah, aransemen yang beda banget sama versinya ERK. lagu ini cukup di dengarkan sambil makan kuaci dan gak perlu status in relationship untuk bisa menikmati lagu ini, apalagi nyanyi bareng, gak!

Pokoke ciamik lah. Nonton video yang satu ini, sambil merem.

Lalu kenapa justru saya tidakan memasukkan musik-musik Indie kelas wahid semacam Burger Kill, Endah & Rhesa, Efek Rumah Kaca sendiri, ataupun Indie band yang lagi naik daun Payung Teduh? Jawaban saya panjang, dan jauh dari simple.

Karena Indie itu selera, dan terkenal itu nasib, jadi cukup saya milih yang Indie saja, sekalipun bliyo pernah manggung ciamik di acara Music Everywhere-nya NET.

Sekian.