Rush..Rush..Wong Cilik, Rush!

Rush..Rush..Wong Cilik, Rush!

Sudah lama saya tidak ngeblog, bukan apa-apa, hanya sepertinya semua hal overloaded pada kondisi politik di Indonesia, wait and see saya rasa jadi pilihan terbaik saat ini.

Tapi di pagi tadi saya ngobrol dengan seorang office boy yang “tumben” agak canggih, dan sepertinya perlu sekali saya tulis di sini sekedar untuk memberi pesan “OB saja bisa bersumbu panjang”.

Seperti biasa, pagi itu kita sedang nongkrong ganteng di pantry..

OB: Pak, mosok sih pak kemarin saya ujug-ujug di ajak konco saya yang di kosan, diajak yang gak bener, jelas gak bener ini pak, kacau.

Saya: Di ajak apa tho, bento? Kok semrawut.

OB: Itu pak, saya di ajak konco saya untuk narik uang dari bank, katanya untuk perjuangan membela agama, supaya bank itu rus (rush) gitu pak, rus! Lho mosok pembelaan agama musti narik uang tho pak? kan ya musti gak bener tho ya, pak?

Saya: Kok pusing, emang kamu punya uang?

OB: Weelaa bapak ini, gini-gini ya punya pak, bukan dari gaji lho, tapi kan juga dari sawah saya di kampung pak, untuk haji nanti.

Saya: Weh jos, bener tho? Itu baru masalah namanya, terus menurut mu bagaimana?

OB: Ya saya ndak mau pak, kata temen saya itu, kita narik uang semua dari bank supaya rus, ekonomi kacau, morat marit gitu pak, supaya nanti bisa ganti Presiden. Ya saya jawab, kalau mau berjuang ya silahkan tapi kalau mau bikin Indonesia ambruk, morat marit, tidak akan!

Saya: Terus?

OB: Lha kan bapak tau sendiri, tahun ’98 itu gimana sengsaranya kita, nikah sampek batal lho pak karena saya di PHK, lha apa mau kayak gitu lagi?

Nyeruput kopi..

OB: Ekonomi morat marit, kan yang sengsara kita2 ini tho pak, ndak bakal jauh dari kami pak. Apa mereka ndak mikir kesana ya pak?

Saya: Mungkin memang sengaja, ya politik ya gitu tho tok.

OB: Ndak bisa pak, beda. Kalo ini mereka konyol, beda sama ’98 sewaktu ada krismon itu, itu kan memang susah ekonomi pak, krisis. Lha klo sekarang ya enggak tho pak. Mereka memang sengaja mau ngancurin ekonomi kita, kan gak bener ini pak.

Kagum juga saya, OB pun kalau sudah bicara ekonomi tak kalah dengan Sri Mulyani. Tapi sebagai pemilik tanggung jawab mencerdaskan bangsa, termasuk bangsa OB dan sekitarnya, pantang untuk tidak mengajukan pertanyaan lagi.

Saya: Kamu liat darimana kok bilang sekarang gak krisis lho?

OB: Ya merasakan tho pak, anak saya masih sekolah adem ayem, tentrem di Mbantul, saya sendiri masih alhamdulillah bekerja aman, bos muka ceria, paling pusing proyek, bukan pusing krisis, makan siang masih gratis, apa bukan nikmat dunia pak?

OB: Cukuplah untuk mikir harga cabe dan bawang, itu sudah pol-polan.

Nyeruput kopi lagi..

Saya: Ah sok tahu kamu.

OB: Eh lhadalah bapak ini, apa bapak ngerasa krisis tho pak?

Saya: Hehe, ya terus mau mu gimana sama konco mu itu.

OB: Saya ceramah malam itu juga pak, gini-gini saya kan alumni Jombang. Kalo ekonomi kita hancur lagi, anakmu sekarang sudah gak sekolah lagi, apa kamu mau? Terserah kalo kamu mau demo, tapi kalo sampe ngancem ekonomi, saya ora terima. Saya pernah merasa di zaman itu, dan jangan sampe mbalik lagi, dasar wong edan!

Saya: Lho, kok malah emosi lho.

OB: Yo jelas pak, siapa yang ndak emosi klo negara kita sampe kenapa-napa, demi kemauan mereka sendiri. Naudzubilaah.. sing lumet yo krocok kula niki (yang hancur ya kroco kaya saya ini)..duh Gusti..

Saya: Duit kita itu gak seberapa kalo mau ditarik juga, tapi niatnya itu yang ndak bener tok.

OB: Nah, bener pak, ah akhirnya sampenyan dukung saya juga. Eh betewe pak, rus itu opo tho pak?

Saya: Rus?

OB: Iya pak, rus..rus uang rus uang itu lho, pak.

Saya: Rus..Rusak!

OB: Lho opone pak sing rusak?

Saya: Lambe mu!

Dan entah kenapa, kopi ini berasa lebih pahit saja.

Advertisements

8 thoughts on “Rush..Rush..Wong Cilik, Rush!

  1. Pingback: Tahun 2017, Tahun Turn Back Hoax | Ryo Kusumo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s