Menelaah "Solusi Macet" Ala Ust. Yusuf Mansur..Maaf..Ustad Sehat?

Menelaah "Solusi Macet" Ala Ust. Yusuf Mansur..Maaf..Ustad Sehat?

Ustad belabel artis, ustad berlabel pengusaha, ustad berlabel politikus ataupun sebaliknya memang sedang booming bak batu akik. Apalagi Ustad yang berlabel tiga istilah itu sekaligus, pasti menarik, terutama bagi golongan ukhti-ukhti dengan predikat mama muda dan juga penulis yang bergolongan papa muda. Salah satunya adalah Ustad Yusuf Mansur.

Tapi, sang ustad idola, baru-baru saja dengan percaya diri melontarkan pernyataan yang menurut hemat penulis, lebih pantas dikeluarkan oleh calon pemimpin Jakarta yang kemungkinan kecil akan berhasil. Memang sih, sang ustad ini pernah ikut ber-riang gembira dalam bursa bakal calon gubernur namun akhirnya mundur, mungkin karena sadar lebih baik ber-dakwah sambil tetap berbisnis. Tapi tetap saja power of sindrom dari sang ustad ini kok kayaknya belum luntur. Apa sih omongaannya?
Ada tiga point intisari ucapan sang ustad:

  1. “Maka kita bisa meminta anak SD, SMP, dan SMA untuk enggak usah pulang sekalian dari sekolahnya,”.
  2. Semua sekolah di Jakarta bisa dijadikan boarding school atau sekolah asrama. Rumah-rumah di sekitar sekolah bisa dimanfaatkan menjadi asrama siswa.
  3. Semua pembiayaannya dibebankan pada anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD). Yusuf yakin kebijakan itu akan menekan angka kenakalan pelajar di Jakarta.
“Jakarta bukan cuma zero macet, tapi juga zero tawuran, dan zero nongkrong,” ujar Yusuf.
Dengan kebijakan itu, kata Yusuf, bisa menjamin Jakarta tidak macet karena tidak ada kegiatan pergi dan pulang sekolah.(www.kompas.com)
Nah, sudah terkejut? Mari kita telaah point per point:
Point pertama, ini jelas mengusik ketenangan para ukhti dan mama muda yang anaknya masih bersekolah di SD, SMP dan SMA. Betapa tidak? Dengan anak ada dirumah pun, para mama ini begitu pusingnya memikirkan soal anak. Berikut kepusingan para mama yang bisa kami rangkum:

A. Pusing bagaimana memberi gizi anak dengan baik ditengah kalutnya harga daging, bawang dan cabe merah.

Orang tua adalah pihak berwajib yang paling mengetahui kondisi kesehatan anak. Penulis sewaktu kecil pernah merasakan bagaimana pertempuran harga antara sang mama dengan penjual daging dan ikan di pasar. Satu kata-katanya: “Ya biar pas-pasan, yo kamu tetep makan ikan daging, biar pinter”.
Demi kata-kata itu, sang mama rela berjibaku, bahkan kalau perlu baku hantam demi harga bintang satu, gizi bintang lima.
Lalu sekarang gizi dan kesehatan anak ingin di bebankan kepada pihak lain? Ini sebuah bentuk mosi tidak percaya kepada kedaulatan sang mama yang masih mampu menanggung gizi anaknya. Jelas tidak dapat terima.

B.  Pusing memikirkan pergaulan anak, antara gadget dan teman nyata

Sudah bukan basa-basi lagi kalau si anak saat ini adalah obyek penderita dari hasil teknologi. Mari kita lihat beberapa sisi negatif gadget terhadap anak.
  1. Anak menjadi kurang peka terhadap lingkungan, berakibat pada egoisme.
  2. Pornografi
  3. Kekerasan, efek dari game
Bahkan yang anaknya rajin dirumah saja, para orang tua masih sulit mengontrol, apalagi jika anak enggak pulang sekolah? Apakah sang ustad bisa menjamin bahwa usaha rental internet tidak menjamur?

C. Pusing memikirkan keamanan

Nah, ini tidak perlu panjang x lebar. Anak pulang sekolah pun ada saja kekhawatiran orang tua, memang ada alasan beberapa ustad yang menyerahkan anak sepenuhnya pada Allah karena anak adalah titipan. Tapi ya enggak begitu caranya, apakah setelah dititipi lalu orang tua lepas tangan?
Tidak, justru harus dirawat sempurna bukan?
Paranoid? Bukan, bukan karena paranoid para mamah akan pusing begitu, tapi memang belum ada kepastian keamanan di ibukota. Dari perampokan, kekerasan hingga penyimpangan seksual.

D. Pusing memikirkan agenda gaya hidup

Sudah jamak bahwa para mama memiliki agenda tetap yang menunjang ke-eksisan mereka, salah satunya di sekolah anak. Sekolah sudah menjadi bukan hanya rutinitas tetapi juga ajang ber-ekspresi para mama muda dalam bersosialisasi, terutama yang berprofesi ibu rumah tangga. Mosok mereka harus dirumah terus, jangan dong, semua butuh teman. Dan sekolah anak adalah tempat nongkrong yang convenient alias pewe.
Lha kalau ini di ganggu gugat, lantas kemana pelampiasan hasrat sosial itu? Jangan justru bikin kantong para papa jadi makin kisut karena situasional tongkrongan pindah ke mall.
Jadi point pertama, mutlak orang tua adalah tiang pokok terhadap akhlak, mental, kesehatan, pendidikan dan keamanan sang anak apalagi masa SD adalah masa emas. Tidak terbantahkan.
Point ke-2, soal asrama. Mungkin sang ustad masih terngiang kenangan indah masa di pondok pesantren dulu, dan melupakan kenyataan bahwa dia sudah diluar area itu sekarang. Jangan disamakan pondok pesantren atau madrasah yang berada di lingkungan tertutup dengan asrama yang menggunakan rumah penduduk. Ini alasannya:
  1. Rumah penduduk berada di area terbuka, tidak ada ikatan batin antara pemilik rumah dengan anak sekolahan, siapa yang menjamin keamanan?
  2. Jumlah anak sekolah di Jakarta sebanyak: 1,572,112 orang anak dari SD kelas 1 hingga SMA kelas 3. Jika satu rumah menampung 2 orang anak, maka harus ada 786,056 rumah di seluruh penjuru DKI Jakarta yang bersedia dan layak menjadi rumah asrama. Ingat, sekolah SD hingga SMA tersebar di segala lingkungan dari elit hingga kumuh, apakah yang di kawasan kumuh mampu untuk menampung?
  3. Bagaimana dengan anak-anak si pemilik rumah “asrama”, yang pastinya menyebabkan conflict of interest? Kalau yang level SMA, bisa jadi menimbulkan benih-benih cinta segitiga. Dan ini berbahaya.
Point ke-3, Pembebanan APBD. Untuk satu anak, DKI harus mengeluarkan sedikitnya 70 ribu/hari/anak dari biaya makan penuh gizi 3x sehari, biaya sewa rumah penduduk, hingga ongkos jajan. Jika dikalikan, ada 110 milyar rupiah per hari yang harus dikeluarkan DKI. Itu baru satu hari. Jika satu bulan (20 hari) maka akan ada pengeluaran 2,2 Trilyun rupiah per bulan dari kantong DKI. Maaf, semoga ustad sehat.
Tentunya dari semua hal diatas patut dipertanyakan ambisi sang ustad dibalik pernyataannya. Beberapa point yang di klaim akan berhasil:
  1. Jakarta akan zero macet, ya zero macet jika transportasi sudah dibenahi plus orang-orang Jakarta sudah tidak di Jakarta lagi.
  2. Zero tawuran, ya akan zero tawuran jika semua anak ber-gadget ria dan setiap rumah “asrama” menerapkan jam siang sambil bawa pecut.
  3. Zero nongkrong, maaf, ini yang tidak bisa. Ketiadaan orang tua disamping remaja adalah faktor utama hasrat 3-N: nongkrong, ngudut dan ngopi. 3-N adalah kenikmatan sejati di ranah percaturan anak kost dan asrama dalam merayakan kebebasan. Dan hati-hati, kebebasan bisa berujung kebablasan.
So, penulis dan juga para mama muda tadi sebagai fans dari ustad, menghimbau agar ustad kembali ber-syiar, berdakwah yang mencerdaskan bangsa, hindari polemik sengkarut politik karena politik bukan hanya meninggikan seseorang tapi juga menjatuhkan hingga kubangan lumpur. Biarlah itu milik Ahok, Yusril de-ka-ka yang memang menjadi pekerjaannya.
So, maaf..ustad sehat?
Advertisements

One thought on “Menelaah "Solusi Macet" Ala Ust. Yusuf Mansur..Maaf..Ustad Sehat?

  1. Pingback: Sebuah Filosofi Cilok Untuk Membangun Jakarta – Ryo Kusumo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s